Jumat, 22 Mei 2009

Terapi hari ke 6

Semalam tidur pulas ditengah ruangan ber AC, cuma pagi harinya badan terasa merentak dan lesu. Smp berkali kali dibangunkan untuk Shubuh yang kujawab dengan nguliat. Tapi menjelang jam 6 lalu bangun, mandi dengan air hangat lalu sunnah Fajr. Selesai nyarap dengan nasi uduk, lalu berbaring lagi menunggu dibangunkan lagi buat ikuti terapi. Baru dah di jam 8 mata kudu dimelekin lalu minta celana dan kaus buat pergi terapi bersama Enin yang dah ngancam mau pergi sendiri. Weleh, klo gitu caranya mah nggak akan mungkin aja ikutan terapi nyusul segala. Pasti kebablasan, mungkin aja shalat Jum'at nya juga. Maklumlah yang namanya Abah Eman tea itu. Begitupun jalan nekroh baru smp keujung KK XXIX menjelang pertigaan KK XII kaki dah pegel smp perlu duduk diemperan ruko terdekat (Hehe coba begituhnya di tahun 1970 ya. Tentu merah muka menahan gengsi karena bakalan diketawain oleh 2 orang Titi dah.)



Setelah duduk sekira 3 menitan perjalananpun dilanjutkan. Itupun sambil dituntun Enin karena areal tungkai2ku ternyata teramat terguncang. Mana kepala juga belum jernih dari rasa kantuk. Begitu sampai tidak langsung terapi tapi duduk dulu 2 menitan sambil menunggu ada kursi kembar yang kosong buat berduaan bersama Enin.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar